Gue Nggak Kalah Absurd

Hallo, gue ... gue siapa ya ada yang tau? gue dari tadi, liatin postingan absurd lainnya, gue malah pengen nangis liatnya, punya gua ngga absurd (oke jangan curcol).

comment-page-1/?blogsub=confirmed#blog_subscription-4


Gue ngga tau mau nulis apa,soalnya takut tulisan gue ngga kebaca ...gue juga seorang blogger, tulisan gue kecil-kecil lagi, kan.
Waktu kecil gue ngga suka nuulis, makanya sekarang gue nulis.

Ini tempat sampah


Waktu nulis diblog gue nyaris ngerusakin leptop nyokap, layarnya kegores karena gue nulis pake pensil.

Ohya, gue itu orangnya gimana ya ... lo cari tau aja, tanya ke pak rw kek, pasti tau, yang kemarin nyari sampah itu, kan? pak rw pasti jawab gitu (Ya enggalah).

Kalo mau tau gue, cari aja di twitter, pasti ngga ada, karena kalian ngga tau siapa gue (digaplok masa), jangan pernah liat gue, karena gue jauh dari kata manusia, mohon siapkan mental anda karena gue lebih mirip malaikat ... pencabut nyawa.

As you know, eh lo tau ngga sih, kehidupan smp gue itu absurd macem Raditya dika di mmj? udah nonton belum? itu lho Mama mama jaim (ditendang Radit). gue punya panggilan paling kece di sekolah, 'bopung'.

 bocah kampung.

Gue marah? ngga, biasa aja, cuma gue banting pintu kamar mandi terus nangis sambil showeran.

Sekolah gue itu paling luas sejagat raya, lo cari aja ada kok, nih alamatnya  6°7'8"S 106°9'11"E, saking luasnya , ngga bisa dijadiin kandang gajah.

Ini Pohon Mangga
Kan salah fokus aja! gara-gara elo nih!

Nah, di sekolah, gue dikasih jabatan terhormat jadi pengurus OSIS (Ya gellaa) dan banyak yang bengong. ya keles malaikat pencabut nyawa jadi pengurus OSIS? bisa mati semua.

Gue tuh di rumah jadi idiot, selalu diketawain karena kepolosan gue, ya emang bener sih, malah bego. Dan gue bangga karena itu, gue bisa lebih banyak dapat perhatian (keren kan gue).

Kemarin, gue ngebanggain gue nemu anak burung dan telor di  atas pohon, adik gue heboh bukan main, bukan karena temuan gue, tapi karena gue kebocah-bocahan, lha gue emang masih bocah, umur gue aja baru empat belas tahun.

Ini telur ayam, ada ayam yang nelor di lemari, mamaku kasih lap biar nget jereh -_-


Mereka sedang di kejar sang pemburu, hati-hati ya!

Sang pemburu ayam (tetangga gue nih)


Ngomong-ngomong umur, waktu itu gue pernah ketemu sama orang, dia nanya umur gue berapa, dan gue jawab jujur, orang itu menggeleng tak percaya sambil nutup mulutnya (lebay!), ngga percaya umur gue segitu, dikira gue tante-tante kali.

Gue ini pinter, pinter bikin kesel orang lain. pernah gue pulang dengan keadaan sangat mengerikan setelah habis dijitakin, saat itu gue malah dijitakin juga dirumah sampe abis (Ya kali gue dijitakin).

Gue juga bukan pecinta sinetron apa lagi genteng-genteng kaya Jiraya yang sekarang lagi naik pohon bareng ulet, gue diahirin sebagai penikmat anime yang terus jaya (waseek).

Sang Pemburu Ayam Kalkun
Hobby gue baca, bacain tweet mantan (Eakk), bacain bon warung. terus gue juga cinta gratisan, kemarin gue ikut giveaway, dan alhamdulillah ... kalah. tapi gue yakin gue menang saat ini (Percaya diri itu bagus, dari pada percaya ma lo yang php terus?).

Terus gue liat postingan aiendyu, gue terharu banget postingannya nggak ada yang masuk ke otak gue, atau emang otak gue aja yang ngga mudeng. Gue tertantang bikin pos tunjukkan keabsurdanmu tapi gue cuma bisa kasih liat foto gue dari atas sampe bawah, itu absurd semua.

Saat gue bikin ini, gue kepikiran tukang gorengan di depan komplek sama tukang martabak. Mereka itu pedagang ya bukan penjual. Mereka itu dagang makanan bukan sabun apalagi ekstra kulit manggis.

Oh ya, waktu itu tukang gorengannya naik haji ngalahin tukang bubur dan martabak, dia ke mekah duluan buat jadi tki, di sana dia jual tempe goring dan cireng yang diekstrak kulit manggis (Kebayang rasanya gimana).

Gue ini ngga ngefans sama tukang gorengan, makanya gue nggak dapet tanda tangannnya. Apa lagi sama tukan martabak, adanya gue dimasak dikira ketan item.

Sekarang gue bawa kabar gembira buat kita semua, telur burung yang gue temuin netes, keluar anak burung warna kuning unyu-unyu, tapi saying nasibnya naas, dia dimakan sama kucing yang kemarin abis umroh.

Kucing umroh, dia kemaren pamer tasbih ke gue, padahal gue tau itu beli di tana abang, dia juga pamer jam tangan padahal jelas-jelas made in chinta.

Ini Ayam Kalkun, lagi parade di depan rumah
Karena kucing udah pamer, gue juga mau pamer buku antologi pertama punya ague :p (dengan segenap usaha yang kulakukan untukmu). Gue ngga berharap banyak yang beli, karena gue tau, nasib jeleknya bakalan jatoh ke gue, masalah itu kisah nonfiksi, jadi janganketawain gue ya...
 Ngomongin post lagi, gue bikin in selama kurang lebih 5 hari,tanpa makan, tanpa minum, tanpa liat-liat yang begituan (Kan puasa coy?). gue buat ini sepenuh hati buar gue dapet modem baru, masalahnya modem lama sudah tidak bisa kupercayakan lagi pemirsah (Berubah).




Komentar

  1. Salam Kenal :D
    Hahahaaa, absurd bgt yaaa xD tapii kereen kerennn!!

    BalasHapus
  2. Haha. itu telurnya bisa netes lagi ga? :p Bener2 absurd ya. Bisa jadi kenangan entar kalo udah oma2 nih, Tiara. :D

    BalasHapus
  3. iya beneran postingan ini absurd banget, gak tahu arah ceritanya mau kemana, dari telor, ke ekstrak kulit manggis ampe ayam kalkun, gue pusing , gue butuh baygon:'(

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kepingan Curhat Giveaway

[Review] Aishiteru

[Review] Koala Kumal